Pengertian Majalah Menurut Pakar – Didorong oleh manusia sebagai masyarakat, orang selalu berusaha memahami apa yang terjadi di sekitar mereka. Media massa menyediakan informasi yang dibutuhkan untuk memenuhi kebutuhan informasi tersebut melalui media cetak dan media elektronik.

Pengertian Majalah Menurut Para Ahli

 Baca Juga : Sejarah Majalah Fashion Ternama

hns-info – Peran khusus media cetak dalam menyampaikan informasi terutama terkait dengan kebiasaan membaca dan tradisi menulis. Sebagai media cetak, majalah menjadi sumber informasi dan semakin populer di masyarakat.

Majalah adalah bagian dari pers yang misinya memberikan informasi, pendidikan dan hiburan. Penerbitan majalah itu sendiri awalnya didirikan oleh Benjamin Franklin di Amerika Serikat pada tahun 1741 dengan nama “Majalah Umum”, namun perkembangannya sendiri baru muncul sekitar abad kesembilan belas.

Sebab tercantum selaku alat cap, hingga pesan- pesan dalam majalah bertabiat permanen serta khalayak bisa menata tempo dalam membacanya, tidak hanya itu pula daya kuncinya merupakan bisa dijadikan selaku fakta.( Assegaff, 1980: 27).

Statment itu cocok dengan statment Peterson hal keunggulan- keunggulan yang dipunyai oleh suatu majalah, ialah:

Mendekati dengan alat cap yang lain majalah tampak lebih berisikan wawasan dari pada keadaan yang menyangkut hasrat serta perasaan dari komunikannya. Alat ini bukan alat yang dibaca sebentar saja semacam alat faktual( Broadcast Alat), tidak pula menginginkan atensi pada durasi khusus, alat ini tidak dengan lekas bisa di kesampingkan semacam Surat kabar, majalah bisa ditaruh oleh pembaca sepanjang berminggu- minggu, berbulan- bulan, terkadang bertahun- tahun.( Defleur Dennis: 137).

Namun dari kelebihan yang dipunyanya itu, kita bisa mengutip kelemahan yang penting dari majalah itu, ialah kalau majalah tidak keluar tiap hari semacam perihalnya pesan berita yang ialah pangkal informasi( mengantarkan data) tiap harinya pada tiap orang.“ Majalah disukai oleh mereka yang padat jadwal serta tidak luang mempelajari Surat kabar setiap hari”.( Depdikbud, 1992: 67).

Dalam sebutan asing, majalah diucap The Prited Page, yang maksudnya seluruh benda yang dicetak, yang tertuju buat menuangkan komunikasi massa. Maksud majalah semacam yang di cukil dari The Random House Dictionary Of English Language, merupakan“ Majalah yang diterbitkan dengan cara teratur tetap mempunyai bungkus wajah, serta dengan cara khas majalah muat narasi- narasi, karangan- karangan, puisi- puisi serta serupanya.

Dan kadang berisikan potret – potret serta gambar – gambar yang dengan cara spesial mementingkan pada kenyataan( subject of zona) semacam; hobbi, informasi, ataupun olah badan”.( Baird, 1980: 60). Jadi dalam sesuatu majalah, catatan yang di informasikan bukan saja berbentuk berita- berita, hendak namun dapat pula dalam wujud hiburan, semacam narasi- narasi, syair ataupun persamaan bunyi, gambar ataupun lukisan suatu yang akan di perlihatkan pada pembacanya, serta serupanya.

Bagi Edwin Emery dkk( 1967: 62- 65)“ Majalah ialah alat pandangan”. Jadi dalam suatu majalahpun ada tulisan- tulisan hal pandangan ataupun pendapat- pendapat, pandangan- pandangan seorang hal suatu yang pastinya berhubungan dengan permasalahan yang terjalin di warga. Di sisi itu pula, majalah bisa di deskripsikan selaku:

Salah satu tipe perlengkapan komunikasi dalam wujud pengumuman yang keluar dengan cara teratur sepekan sekali, ataupun sebulan sekali, ataupun pada waktu- waktu yang tertib. Majalah ini di terbitkan dengan isi yang antara lain artikel- artikel, berita- berita, narasi- narasi yang memiliki angka kesusastraan, fantasi serta non- fiksi, syair, ulasan buku, kritik- kritik, parodi, lelucon- lelucon, pengisi( filler), judul konsep, terkadang promosi.( Komarudin, 1984: 149).

Sebab majalah diterbitkan lebih tidak sering dari pada pesan berita( minimun sepekan sekali), hingga majalah bisa mengamati persoalan- persoalan serta keadaan- keadaan yang terjalin dalam warga dengan cara cermat serta mendalam. Pada biasanya tulisan- tulisan yang di memuat di majalah tidak sangat memprioritaskan bukti di karenakan dalam muat informasi majalah itu membiasakan dengan durasi terbitnya.

Oleh sebab itu pula hingga informasi yang di informasikan bukan lagi informasi hangat satu hari khusus, sebab berita – berita itu di samakan dengan durasi terbitnya majalah, hingga penulisan – penulisan informasi yang terdapat dapat di analisis dengan cara lebih besar serta lebih mendalam lagi.

Perihal ini cocok dengan karakter majalah yang membedakannya dengan pesan berita semacam yang diklaim oleh Defleur serta Dennis, ialah“ Diakibatkan majalah di terbitkan sedikit lebih tidak sering dari pada pesan berita, hingga majalah bisa mengamati persoalan- persoalan serta kondisi yang lebih hati- hati serta mendalam. Majalah kurang membagikan atensi kepada informasi yang karakternya faktual dan lebih menekankan pada penelaahan keadaan yang berkaitan dengan cara besar”.( Defleur Dennis: 137).

Buat menarik atensi pembaca, hingga sesuatu publikasi majalah tetap berupaya buat penuhi kemauan serta keinginan yang disukai oleh warga itu. Pada dikala saat ini ini telah banyak tersebar berbagai macam tipe majalah. Perihal ini dicoba buat penuhi kemauan serta keinginan pembaca yang beraneka ragam pula.

“ Kebutuhan pembaca, pemirsa, serta penonton, wajib senantiasa di cermati serta di utamakan, sebab“ laris” tidaknya isi catatan yang di“ jual” amat terkait dari pelanggan ataupun dengan tutur lain pesan berita ataupun majalah, radio, tv, serta film hendak“ laris” apabila, isi catatan cocok dengan hasrat pelanggan( audience)”.( Wahyudi, 1991: 99).

Perbandingan atensi yang ada pada pembaca itu bisa diakibatkan oleh banyak aspek, antara lain merupakan faktor- faktor umur, tipe kemaluan, pembelajaran, status sosial, kerutinan, serta lain- lain. Alat massa cap berbentuk majalah bernilai nasional saat ini jauh lebih banyak jumlah serta macamnya, semacam majalah kanak- kanak( Bobo, Donald Angsa, serta lain- lain), majalah anak muda( Wanita, Hai, Berbagai macam), majalah perempuan serta ibu- ibu( Kartini, Femina), majalah keluarga( Papa Ibu) ataupun apalagi apabila di amati dari tujuan yang menempel pada tiap- tiap majalah yang terlihat pada warna pemberitaannya yang terfokuspun pada sesuatu pandangan khusus, semacam perihalnya majalah kesehatan( Rumah Tangga serta Kesehatan, Fit). Majalah pertanian( Trubus), majalah Keimanan( Tepercaya), majalah wilayah( Mangle), hingga majalah style hidup anak anak muda saat ini ini( Ripple), serta yang lain membuktikan kalau warga modern telah lebih berhati – hati kepada media- media yang tersebar.

Bukan ialah sesuatu kelalaian apabila kita memasukkan majalah selaku bagian dari alat massa ataupun komunikasi massa, sebab dengan memandang karakter komunikasi massa semacam bertabiat tidak langsung( lewat alat teknis) bertabiat satu arah maksudnya tidak terdapat interaksi antara peserta – peserta komunikasi( komunikan), terbuka, serta memiliki khalayak yang dengan cara geografis terhambur, hingga majalah tercantum selaku salah satu alat komunikasi massa.( Rakhmat, 1994). Serta selaku alat komunikasi, majalah memiliki sifat- sifat spesial yang tidak dipunyai oleh alat komunikasi yang lain, antara lain:

1. Khalayak yang diterpa bertabiat aktif, tidak adem ayem semacam apabila mereka diterpa alat radio, tv, ataupun film. Catatan lewat pers majalah dikatakan dengan huruf- huruf mati, yang terkini memunculkan arti apabila khalayak memakai aturan mentalnya dengan cara aktif.

2. Terekam, maksudnya artikel- artikel dalam majalah tertata dalam gugus kalimat, perkataan, serta perkata yang terdiri dari huruf- huruf yang tercetak pada kertas. Dengan begitu tiap insiden ataupun keadaan yang di beritakan terekam alhasil bisa dibaca tiap dikala serta di dokumentasikan, di balik kali, ditaruh buat kebutuhan khusus serta bisa di peruntukan selaku fakta.

 Baca Juga : Majalah Chic Sebagai Majalah Wanita Karir Indonesia

Teknik Penyajian Majalah

Sesuatu pengorganisasian catatan diresmikan saat sebelum perkata di tuliskan serta saat sebelum gambar- gambar terbuat, ataupun keduanya digabungkan ke dalam sesuatu aturan posisi( Lay Out). Aktivitas aturan posisi mencakup penentuan keputusan- keputusan hal bermacam bagian kepala karangan, coretan, dokumen, serta isyarat pengenalan yang hendak disusun serta di tempatkan pada laman. 5 buah estimasi untuk kemajuan aturan posisi merupakan:

1. Penyeimbang( balance), penyusunan unsur- unsur buat menggapai sesuatu opini kasat mata ataupun penyebaran yang mengasyikkan.

2. Lawanan( kontras), pemakaian dimensi, kekentalan, serta warna yang amat berbeda- beda dalam bagan menarik atensi serta keterbacaan.

3. Analogi( proportion), pertalian di antara subjek serta kerangka balik, yang keduanya nampak serta silih berhubungan.

4. Buaian melihat( gaze motion), penyusunan kepala karangan, coretan, dokumen, serta isyarat pengenalan yang begitu muka dalam bagan pengurutan sangat masuk akal.

5. Kesatuan( unity), bermacam kualitas penyeimbang, lawanan, analogi, serta buaian melihat, digabungkan buat pengembangan kesatuan piker, performa, serta reka wujud aturan posisi( design in the lay out).

( Sudiana, 1986: 29).

Sesuatu aturan posisi hendak sukses apabila di dalamnya memiliki kualitas kesatuan serta simpel, maksudnya yang sukses dengan mengusahakan aturan posisi simpel, tidak rancu, serta bertabiat menolong dalam memudahkan pembaca sepanjang mengolah catatan yang dibacanya.

1. Graf, terdapat beragam tipe serta dimensi graf yang bisa diseleksi buat memastikan fundamental khusus ataupun buat menarik atensi pembaca kepada sebagian pandangan dalam dokumen.

2. Gambar ataupun lukisan, pengganti yang bisa dipublikasikan dalam perihal ini amat banyak serta bermacam- macam. Kita bisa memilah serta mengedit membetulkan gambar, lukisan, coretan, gambar, animasi, serta bisa membilai bermacam berbagai wujud yang lain.

3. Kepala karangan, dengan pembubuhan kepala karangan pembaca dituntun dalam penyeberangan dari coretan ke catatan. Dalam penafsiran biasa, kepala karangan mempunyai guna: dengan cara singkat serta langsung menganjurkan isi catatan, serta menunjukkan energi raih kepada sesuatu kebutuhan dasar pembaca sehabis menyuguhkan catatan pangkal. Dengan cara biasa penempatan kepala karangan wajib nampak pada bagian atas sesuatu laman ataupun promosi. Serta, bagaimanapun kepala karangan wajib mempunyai dimensi graf yang mencukupi buat bisa mempesona mata pembaca, serta dengan cara pas untuk berduaan dengan energi raih coretan.

4. Warna, pada dasarnya warna merupakan sesuatu kualitas sinar yang dipantulkan dari sesuatu subjek ke mata orang. Pembubuhan warna bisa jadi bisa meregang atensi dini komunikan. Namun penentuan serta aplikasi warna dengan cara serampangan hendak mengusir penonton lekas sehabis perhatiannya terbangun. Para periset menciptakan kalau motif yang kerap dikira kesukaan nyatanya tidak senantiasa menarik dalam penggunaan- penggunaan khusus. Bagaimanapun, warna- warna- tercantum gelap, abu- abu, serta putih- pada lembar tercetak butuh ditata sedemikian muka cocok dengan dasar dasar yang serupa dari aturan posisi, ialah memiliki kesan- kesan penyeimbang, kontras, nisbah, aksen, keserasian, aksi, serta kesatuan.( Sudiana, 1986: 34- 41).

Supaya pembaca tidak cepat merasa jenuh sewaktu membaca catatan yang diterimanya, hingga seseorang komunikator wajib pas, singkat, nyata, simpel, bisa diyakini dalam penyusunan dokumen beritanya.( Wahyudi, 1991: 102). Sebaliknya bagi James Meter. Neal serta Suzzane S. Brown,“ Pengarang dokumen informasi itu wajib adil, singkat, nyata, pas, serta memiliki energi membangkitkan”.( wahyudi, 1991: 102).

Buat gampang menarik atensi komunikan, hingga pesan berita, majalah, atau alat yang lain wajib sanggup menunjukkan lay out yang menarik. Bagi Konsisten Meinanda, terdapat 3 tujuan dari pengaturan aturan posisi, ialah:“ Supaya gampang dibaca serta menarik pembaca buat mengamati tulisan- tulisan, bisa menghasilkan ataupun menciptakan keadaan yang menarik serta menggembirakan, serta supaya pembaca gampang mengidentifikasi pesan berita itu”.( Meinanda, 1981: 75).

Meski sedemikian itu, semenarik apapun aturan posisi catatan dalam suatu majalah, komunikator, yang dalam perihal ini dalang wujud serta desainer posisi mempunyai keterbatasan- keterbatasan khusus, semacam:

1. Keterbatasan mekanis, sehubungan dengan alat penciptaan.

2. Keterbatasan materi, sehubungan dengan tipe kertas, tinta, serta serupanya.

3. Keterbatasan bayaran, sehubungan dengan bayaran penciptaan.

4. Keterbatasan guna, bagus mengenang pemakaian ataupun calon pembacanya.

5. Keterbatasan durasi, serta keterbatasan yang lain, misalnya yang bertepatan dengan area kegiatan.

HNS-info